Mendapat Pelayanan Yang Kurang Memuaskan dari Sindang Reret – Jln Wijaya

Tadi siang, aku makan siang bersama Papa, Mama, Laras en istriku Rini. Awalnya sih kita mendapatkan pelayanan yang cukup baik. Kita memesan Ayam Bakar, Usus, Babat, Paru, Kepiting, Lotek dan Karedok.

Mama mesen Karedok super pedes, lalu Rini pengen juga.. tapi Rini minta yg gak pedes sama sekali. Hal ini kita tekan kan beberapa kali ama yang catet, kl yg satu itu gak pedes sama sekali, dan dia pun mengulangi pesanan kami dengan bener. En aku pesen Lotek juga gak pedes.

Kelucuan dimulai saat pengantar makanan datang dan menyajikan makanan … yang kemudian setelah selesai dia berkata “Sudah Semua Ya Bu Makanan nya diAntar?”. Terus terang aja kita belum sempet ngecek en rada gak siap dgn pertanyaan itu … ya terus kita cek aja atu2 … Ternyata Kepiting, Lotek, en Karedok belum dateng … Nah kita langsung bilang “Kepitingnya mana, Mbak ?” … trus si mbak nya .. “Belum, bu. Nanti sebentar lagi”.

Lha!!!! Koq tadi dia pake nanya “Semua sudah diantar?” Kl tau msh ada yg belum dianter. Tp kita masih ketawa2 aja …

Makanan susulan pun dateng …. Karedok! ;)) Si mas nya langsung ngasih 2 piring, trus kita otomatis nanya donk … “yg pedes yg mana, mas ?” … Si mas kayak yg bingung gitu … gak siap ama pertanyaan kita … trus maen nebak … “yg ini yg pedes” …
Ya terus mama langsung nyoba yg pedes, en emang pedes …. trus aku ambil yg satu lg, yg harusnya gak pedes sama sekali, tp begitu ngeliat udah keliatan suwiran cabe2 merah. Ya dicicip dulu aja utk memastikan, eh … ternyata pedes juga. Msh mending pedes dikit, sekali kunyah lsg kerasa pedesnya. Ya itungannya pedes sedeng deh.
Kita lsg manggil pelayannya, “mbak mbak … ini tadi saya pesen karedok nya gak pedes sama sekali, tp koq dapetnya pedes … paling gak pedes sedeng nih” … Lalu si mbak bawa karedok kita ke dapur.

Sekitar 5 menit kemudian si mbak balik lagi dan ngomong “Kl karedok emang bahan dasarnya udah pedes, pak.” … sambil nyodorin piring karedok yang kita kasih tadi … OMG!!!!

Gak lama kemudian Lotek pun dateng, en aku lsg cicipin … Ternyata bisa tuh namanya Lotek gak pedes, ada sih pedes nya … tp dikit banget. HUWARAKAADAAAHHHH !!!!! ~X(

Secara umum sih pelayanan dan makanan di Sindang Reret masih memuaskan. Dan gak bikin kapok kita2 buat dateng. Tapi jawaban mbak2 itu bener2 bikin keki kita hari ini.

Kl emang bahan dasar nya pedes, ya bilang aja pas lg kita order … “Maaf, Bu. Kl karedok pasti pedes, jd gak bisa gak pedes sama sekali. Jd gmn Bu?”. Berkesan kl gak mau “bikin ulang karedok” sesuai dengan pesenan kita.

Mudah2an Manager ato Pemilik Sindang Reret baca blog ini * Wakakakaka Ngarep Bener *
Supaya bisa mentatar pasukannya supaya gak “ngeselin” ;))

5 Comments Add yours

  1. Mulyadi says:

    Pesenan kurang tapi tagihan lengkap

    Pas hari sabtu 7 Juni 2008, anakku yang kedua ngadain acara perpisahan SD nya di tiga tempat di daerah ciwidei bandung. Karena pas libur juga, adik, kakak dan mamanya aku ajak serta. Daerah yang dikunjugi selain kawah putih adalah situpatenggang dan pemandian air panas walini.

    Acara kunjungan berakhir sekitar pukul 7 malam dan tiba saatnya makan malam dan tempat yang dipilih adalah sindang reret. Kami berempat terpisah pesanan dengan rombongan tour, karena kita diluar rombongan. Saat itu kami memesan sop buntut bakar lada hitam dan nasi timbel plus-plus dengan minuman es buah dan es kelapa plus jeruk. Tidak berapa lama pesanan nasi timbel dan minuman tiba lebih dulu, tetapi tanpa sayur asem.Ketika dikonfirmasi, jawab pelayan sebentar nanti akan diantar.

    Karena sayur asem tidak kunjung tiba akhirnya pesanan nasi timbel kita makan tanpa sayur asem, sementara pesanan sop buntut belum juga tiba.

    Hampir setengah jalan makan nasi timbel, sop buntut belum juga tiba sampai akhirnya saya tanyakan kembali apakah pesanan sop saya sudah dibuat dan dijawab sedang dibuat.

    Lima menit kemudian pesanan sop buntutnya diantar. Anak saya yang tertua ngedumel dan bicara “lama amat mas, sapinya baru dipotong ya.” , si pengantar makanan hanya tersenyum kecil dan tidak menjawab apa2.

    Rasanya kurang lengkap makan nasi timbel tanpa sayur asem, dan sampai akhir hidangan kita santap, sayur asem yang kita nantikan belum juga tiba.

    Setelah makanan selesai kita santap dan bill yang kita minta diantarkan, saya cukup kaget karena sayur asem masuk daftar yang ditagihkan, meskipun sebelumnya saya sudah memberitahu bahwa nasi timbelnya minus sayur asem.

    Dengan permintaan maaf dari manajernya dan total tagihan sudah minus sayur asem, akhirnya saya bayar dengan perasaan kesal.

    Sangat disayangkan , karena makanan yang cukup enak tidak di imbangi dengan pelayanan yang baik.

  2. adit says:

    loh koq sy malah jd tertarik mo nyobain yah…

    dah lama gak ke restoran sunda

    btw Sindang Reret vs Ponyo bagusan mana ?

  3. Ponyo kan modelnya ambil yg disediain, paling pesen yg di luar sajian …
    Kl Sindang Reret, ya makan yg dipesen aja …

    Nikmatnya sih sama2 enak … tp Sindang Reret relatif lebih seger, krn baru dimasak stl dipesan …

  4. Kiki T. Bernawan says:

    Wah bener banget tuh Mas Dicky, masakannya fresh untuk yang di sindang reret and makanannya juga ngga terlalu mahal kok…🙂

    Apalagi saya denger2 sindang reret akan ada promo special saat bulan puasa nanti,..

    gimana yah kalau kita coba,,..🙂

  5. dimas says:

    Wah, klo buat nikahan kira2 kacau gak ya??
    tlg infonya dong klo udh ada yg pernah bikin resepsi disana… thanks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s