Toleransi Bertetangga

Sorry ye, sekali2 mo nulis ttg hal lain ;))

Soalnya malem ini bener2 gw merasa terganggu dengan tetangga sebelah gw … yang dari jam 9an tadi ber-“pesta” dengan acara nyanyi-menyanyi dengan sound system yang cukup keras. Biarpun cuman pake keyboard en suara nyanyian … tp mayan kenceng lho …

Tanpa bermaksud RASIS / SARA, membedakan suku ato menjelekkan suku tertentu … kebeneran tetangga sebelah gw itu dari Batak, jd sedikit kebayang nyanyiannya kayak gimana … lebih banyak “kenceng” nya … ditambah volume soundsystem yg rada gak kira2 …

Kl cuman sampe jam 10-11 malem sih ok2 aja … en kl misalnya mo diterusin, mbok ya volume itu dikecilin lagi …
Emangnya tetangga gak perlu istirahat, kl dari kualitas suara sih … gw muji deh, emang bagus … lagu2nya jg mayan. Tp mbok ya inget … ini dah malem … coba bikin acaranya pagi2/siang2 …

Kebayang gak sih, kayak ada yg punya acara ngantenan di tengah malem … udah gitu yg beracara itu cuman 1 keluarga itu aja, en acaranya di pekarangan rumahnya … tp suaranya kayak yg acara 17 agustusan / ngantenan … yg bisa kedengeran 1 RT.

Ditambah skrg ada Dede’ Laras … wah kasian dede’ dari td mo tidur, jd gampang kebangun gara2 pas nyanyi lagu daerah, rada kelewat semangat tuh tetangga sampe volume ikut dinaekin. Oh eM Gi.
Neneknya Laras aja sampe kebangun2 … ;))

7 Comments Add yours

  1. ryosaeba says:

    ya nasib punya tetangga kayak gitu.🙂
    rumah gue tuh masuk gang yang cuma cukup satu mobil, dan sisi seberang adalah pagar tembok setinggi dua meter. kalau lagi ada event, itu di depan rumah lewat para pemuda dengan rebana jam 1 malam (ya, JAM SATU MALAM) ributnya minta ampun, dan anak-anak gue pada terbangun ketakutan.

  2. Immanuel Manurung says:

    Dik, orang Batak mah suka gitu kalo udah nyanyi. Tapi seandainya loe dateng terus minta dikecilin suaranya (apalagi kalo loe bilang ada bayi), pasti mau🙂 Btw, pa kabar bos?

  3. Halo I’im … pa kabar ?

    Kl kebiasaan menyanyi2 itu sih emang bisa dimengerti, cuman jam nya aja yg rada kurang ;))

    BTW, kl ama tetangga gw itu rada susah … dulu pernah mo ngasih tau kl anjingnya ngobok2 atap rumah gw, eh malah dia yg marah2in kita … “ngapain sih pake nyalahin anjing saya segala, cari perkara aja” … dari situ deh, gw males negor dia lagi ;))

    Skrg di mana nih ? wah pake Mac jg ya😀

  4. BARRY says:

    Tetangga saya dulu punya anjing yang setiap kali saya mau pergi ke garasi di gonggongin terus dari dalam pagarnya. Saya lama-lama kesal juga, lalu hubungan antar tetangga jadi kurang sreg. Beberapa bulan lalu itu anjing dibebas tugaskan alias tidak dipelihara oleh sang tetangga lagi.

    Hore..

  5. Immanuel Manurung says:

    Wahaha… berarti tetangga loe termasuk orang-orang Batak yang “jogal” (=keras kepala, cenderung bebal). Gue juga suka sebel tuh sama Batak-batak yang kayak gitu, yang sialnya masih cukup banyak jumlahnya😛 Kalo ketemu yang gini memang agak sulit…

    Sekarang gue di Sebelat, Bengkulu. Kemarin postingnya dari Macbook istri gue… sekarang sih dari kantor, hehehe. OSX keren kali bah…😀

  6. riza amarullah says:

    pasti sitorus family khan?

  7. gak mo nyebut nama … hihihihi …

    mudah2an kita gak bikin tetangga merasa terusik ato gak nyaman di rumah sendiri ;))

    home sweet home

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s