Pertama ke luar negri #4 (Frankfurt dan Pulang)

Inilah catatan terakhir perjalananku selama keluar negeri kemaren.

Setelah kembali dari Leichtenstein, hari Rabunya aku lebih banyak menghabiskan waktu untuk beristirahat krn kecapekan selama perjalanan yang sebelumnya (ke Swiss dan Leichtenstein). Di hari Rabu, aku dan Yuni mencoba mencari alternatif bagaimana caranya pergi ke Frankfurt di hari Jumat, akhirnya diputuskan untuk mencari tumpangan mobil yang menuju Frankfurt. Ternyata di sana, mencari tumpangan untuk ke luar kota udah hal yang wajar, bahkan sampe ada kolom internet khusus mirip iklan baris utk ginian. Tarifnya relatif murah dibandingkan alternatif laen, sekitar 14-17 euro per orang utk perjalanan dari Hannover sampe Frankfurt. Kita memilih iklan yg menawarkan berangkat dari Hannover pd hr Kamis jam 16.00 dan kebetulan masih punya space di mobilnya dan kebetulan orang asia (Cina), akhirnya Yuni kontak orang itu utk menanyakan info en sekaligus booking tempat.


Hari Kamisnya Yuni ambil cuti sekaligus untuk hari Jumat juga, Kamis pagi (udah ampir siang) aku diajak Yuni ke kantor tenaga kerja di Hannover untuk mengambil visa ijin kerja nya Yuni, yg ternyata hanya dikasih sesuai masa kontrak kerja di perusahaan nya yg sekarang, gimana pun juga kita bersyukur akan itu. Abis dari kantor tenaga kerja, aku ditunjukin tempat Yuni kerja sekarang krn sekalian ngasihin surat ijin kerja nya tadi ke HRD. Abis dari kantornya Yuni, niatnya kita mau makan di kantin Universitas yang letaknya deket ama apartemennya Yuni. Tp ternyata untuk bayarnya musti pake kartu langganan (semacam kupon), ya daripada jadi repot akhirnya kita cari makan tempat laen. Kita lalu berjalan-jalan en akhirnya makan di rumah makan Asia, aku lupa namanya :”>. Yuni pesen Mie Goreng Indonesia en aku pesen Mie Goreng Ayam, harga utk yg pesenan Yuni sekitar 2.5 euro dan pesenan ku sekitar 4.5 euro, tp pesenanku plus minum Coca Cola 1 gelas. Rasanya lumayan, sedikit spicy tetapi masih kerasa kl udah disesuaikan dengan selera lidah Eropa *agak2 hambar polos*. Gosipnya sih yg punya rumah makan itu ngerti bahasa Indonesia :)) Dan yang lucunya emang, pas kita dateng, lsg ditanyain … dari Indonesia ya? =))

Selesai makan, kita kembali ke Apartemen en beberes untuk persiapan ke Frankfurt. Kita janjian ketemu di gedung theater, aku lupa namanya, begitu sampe lokasi ternyata mereka sudah menunggu yaitu si pemberi tumpangan dan 2 orang yang numpang juga, seorang cowok en seorang cewek. Dan lucunya si pemberi tumpangan pun lsg nebak, orang Indonesia ya?😀 Segitu ngetopnya Indonesia di Jerman🙂 Kita bayar sebelum berangkat, en lsg berangkat menuju Frankfurt. Perjalanan Frankfurt ke Hannover via mobil ternyata lumayan mudah, krn kita tinggal masuk jalan tol yang tidak dipungut bayaran, dan tol itu lsg menghubungkan kota2. Jd Hannover ke Frankfurt itu bisa dibilang jalan “lurus” aja, gak susah. Dan yang berkesan selama perjalanan adalah :
1. pompa bensin memang self service (udah tau lah ya via film)
2. pompa bensin kita bisa nambah air radiator ato membersihin kaca mobil (ini jarang kita liat di film)
3. jalan tol nya bisa dibilang ampir sama ama yg di Indonesia
4. pemakai jalan tolnya beraturan, bener2 patuh ama aturan, kl jalur lambat itu isinya mobil2 lambat termasuk truk. Trus jalur sebelahnya itu untuk yg lebih cepet atau yg mau nyelip truk, dan sebelahnya lagi untuk yg mau lebih cepet lagi. Dan biasanya orang yg udah nyelip lsg kembali ke jalurnya, gak kayak di Indonesia … udah tau jalan lemot, tetep aja ambil jalurnya bebas.
Total perjalanan sekitar 3.5jam, dan kita diturunin di deket Frankfurt Main Hauptbanhof.

Kita lalu mencari-cari Hotel yang murah, dari mulai kita turun dari mobil, trus cari di informasi di Hauptbanhof, dan akhirnya kontak2 orang yang kita kenal di Frankfurt termasuk Mr. Gross, orang yang bakal aku temuin di hari Jumat. Kesimpulannya, kita emang musti muterin tuh Hauptbanhof en cari tau yg termurah yang mana. Akhirnya pilihan kita jatuh ke Hotel Tourist, letaknya di sebelah kanan dari Hauptbanhof. Tarifnya per malam adalah 55 euro untuk double bed, sebenernya single bed nya cuman 30-40 euro tp berhubung kita berdua jd gak dibolehin ambil yg itu. Knp kita pilih Hotel Tourist?
1. Bersih
2. Terlihat cukup rame, banyak turis Frankfurt dari macem2 negara baru check-in (terlihat ada rombongan atlit)
3. Ada fasilitas internet meskipun 1 PC deket kasir
Pas kita ngisi form checkin, aku liat di deket kasir ada WiFi Access Point LinkSys, begitu kita masuk kamar, langsung aku buka iBook en TaDaaaaa …. WiFi signal detected! Full signal pula … memang gak salah pilih hotel😀 Akhirnya kita lsg tidur krn udah malem, en besok musti pagi2 ketemu Mr. Gross.

Besok paginya, kita bangun en mandi trus checkout en back to Hauptbanhof untuk cari cara menuju kantornya Mr. Gross. Pas kita masih nyari2 kereta, tau2 aku ditelpon ama Mr. Gross en nanyain kita lg ada di mana, aku bilang lg di Hauptbanhof, dia lsg ngomong kurang lebih gini “ya udah, tunggu aja di sana, aku mau jemput kalian, aku bakal sampe dlm 15 menit lg, nanti aku kasih tau ketemuan di mana kl udah sampe”. Wah kita seneng banget, kita yg butuh tp malah ngerepotin dia. Begitu dateng, dia telpon lagi untuk tanya posisi en kayak gimana aku ini, krn selama ini kita cuman kontak via email en telpon, belum pernah ketemu. Ternyata orang nya udah cukup tua, en bener2 gaya bos banget, sedangkan kita masih anak2 en gaya karyawan gaul🙂 (liat poto Mr. Gross)

Kita naek mobil Mr Gross, en langsung ke Data Center, begitu sampe lokasi aku dikasih short tour ama dia, dijelasin isinya data centernya dia itu apa aja, trus dia skrg lagi ngapain proyek2nya, juga nunjukin server2nya 1rstWAP yg mana. Kelar short tour, aku lsg mulai bekerja, en Yuni pake ibook ku dgn langsung nyolok ke salah satu switch di sana en berIP publik dg bandwidth gede😀 Beberapa komputer cuman problem ringan, cuman butuh 5 menit utk mbenerin, kebanyakan aku cuman perlu catet IP address en ganti password, tp ada satu server yg menghabiskan banyak waktu. Sampe skrg aku msh bingung apa penyebab utamanya.
Kondisinya?
1. Direboot selalu hang, bahkan Ctrl-Alt-Del pun gak ngepek
2. Cabut salah satu HD, bisa boot tp gak bisa masuk sistem
3. Dipasang lagi dua2nya tetep hang
4. Install ulang pake 1 HD aja, sukses tp gak mau masuk ke sistem
5. Pindah HD ke slot yg satu lagi, hasilnya sama jg
6. Beberapa kali install dengan kombinasi2, akhirnya bisa dengan install dg 1 HD dulu, lalu utk bootnya … pasang 2 HD.
Sempet kepikiran HD nya ada yg rusak, trus stl coba diinstall satu satu ternyata no problem, lalu kepikiran kl yg rusak SCSI controller2nya.. bisa jadi krn sampe skrg masih gak tau apa yg jd penyakitnya.

Setidaknya ketemu cara yg mungkin memang sedikit menolong, kl gak bisa diboot lagi maka:
1. matikan komputer
2. cabut HD dua2nya
3. pasang lagi dengan baik
4. coba nyalakan komputernya
Entah kenapa kl cuman on-off-on aja tuh HD gak bisa diboot.

Akhirnya kita selesaikan semua problem sekitar 14.30. Kebetulan Mr. Gross ada janji jg ama orang laen, kita dianter balik sampe Hauptbanhof, dia sampe nunjukin kl kopernya dititipin aja di sana en malah dibayarin utk penitipan itu (3 euro untuk ukuran koper gede selama 1 hari). Cukup berkesan ama Mr. Gross, biarpun boss tapi baek ama kita yg masih muda en karyawan kecil gini :”>

Aku ama Yuni pun langsung cari tempat makan, krn udah kelaparan dari siang. Muter2 cari rumah makan asia, en dapet yg harganya murah. Aku beli nasi goreng, Yuni beli mie goreng (doyan mie). Harganya sekitar 4.5e untuk per orang, tp porsinya banyaakkk bangettt. Tp krn terlalu selera Eropa, akhirnya aku gak kuat untuk ngabisinnya, terlalu hambar untuk ku, cuman abis sekitar 2/3 – 3/4 nya aja. Dan seperti biasa, pas kita mau pesen makan itu lsg ditanya … orang Indonesia ya? =)) Selesai kita makan kita cari mini market, buat beli minum krn masih haus gara2 makan td. Sambil kita nyari mini market, kita liat2 jalan di Frankfurt sekitar Hauptbanhof, sapa tau bisa buat beli oleh2 jg. Rata2 sih mahal, gantungan kunci aja yg kecil 2.5 euro, kaos paling murah sekitar 12-20 euro, kartu pos aja yg murah 1-2 euro. Kalo mau murah itu bener2 coklat, harganya beda tipis ama di Indonesia, tp rasanya beda donk, coklatnya lebih kerasa.

Akhirnya kita banyak ngabisin waktu di sebuah taman di antara gedung perkantoran di Frankfurt, krn aku udah majuin pesawat yang mustinya pulang Minggu malem, aku ganti jadi Jumat malem dari Frankfurt. Knp? Krn stl dihitung2, apa pun yg akan aku lakukan dari hari Jumat sampe Minggu, entah kembali ke Hannover dulu atau jalan2 keliling Jerman atau stay di Frankfurt … minimal aku akan keluar duit sebesar 150euro (1.5 juta). Sayang banget. Belum lagi beli oleh2 :))

Akhirnya pas jam 6, kita cari kereta ke Flughhafen (Airport), en di sana aku checkin dulu. Sambil nunggu pesawat jam 8, aku dan Yuni berniat beli MacD en duduk di sana. Baru ngeluarin duit buat beli minum, tau2 ada orang Jepang datang menyapa en bertanya “apakah kamu mau menukar uang 4 euro dengan voucher makan 10 euro? Aku cuman perlu 4 euro utk beli rokok.”, berhub aku gak terlalu ngerti voucher yg dia maksud, aku serahin ke Yuni utk ambil keputusan. Akhirnya kita terima voucher 10 euro itu en kita belanjakan di MacD, di sana kita tanya dulu, voucher ini berlaku gak sih. Ternyata si pegawainya cukup ramah en bilang bisa, tp keliatan si manager sempet gak suka ama voucher itu hehehehehee😀, tp si pegawai cukup bisa meyakinkan si manager. En kembali kita ditanya … orang Indonesia ya ? =)) trus dia bilang “temen ku juga ada yg orang Indonesia lho, sambil nunjukin pegawai yg laen”, pas si orang yg ditunjuk lewat lsg nyapa en ngajak ngobrol dikit😀

Setelah kita makan, akhirnya waktu udah menunjukan ampir jam 8, akhirnya aku dan Yuni berpamitan… cukup sedih, krn aku masih pengen berlama2 maen ama Yuni tp ya kondisi belum memungkinkan, mungkin next time lebih dipersiapkan baik rencana en keuangan supaya gak tanggung. Gimana pun juga aku cukup puas dengan perjalanan yg singkat ini, bisa dikatakan semua yg diharapkan sudah kesampean semua. Kl mau ngomongin puas, emang gak pernah puas😀

Dagh Yuni, ati2 ya kamu di sana! Jaga kesehatan.
Jangan suka mbandel, apalagi sampe ketangkep ama penjaga tiket di kereta :p

Sampe ketemu lagi Eropa!😉

9 Comments Add yours

  1. ARIEF says:

    pengen nanya2 niy..coz akuw jg png jln2 mcm kalian..kayanya seru..

  2. massaint says:

    silahkan saja bertanya😉

  3. inDy.. says:

    Duh cenen9nya dapat kerja disana… o ya kak Leh nanya 9a? aku kn kLs 3 dan aku mo lanjut-n di luar negeri,apa bener klo mo ngajuin mesti ke Duta yang Qt mau??? Balez ya kak k email aku…..

  4. massaint says:

    nanti dijawab ama yuni ya😀 yuni nya masih bobok skrg ;))

  5. Yuni Widiastuti says:

    #3

    klo sistem di jerman…lulusan sma dr indonesia musti ikut lagi semacam student college kurang lebih 1 tahun di univ. yg pengen dituju. So, mending kontak dulu aja univ. yg di ingin i. Klo mo liat univ. apa aja en program apa2 aja yg ada di Jerman bisa diliat di DAAD. Good luck yaa

  6. Diana says:

    bener ‘iech liebe dich’ berarti ‘aku cinta kamu?’

  7. Diana says:

    bener ‘iech liebe dich’ berarti ‘aku cinta kamu?’

  8. tepatnya … ich liebe dich

  9. tepatnya … ich liebe dich

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s